Selasa, 4 Julai 2017

APOCALYPTIC CARNAGE Devouring Demons Demo Promo Shows 2017











Friendly Fight - Penvia PJCC Petaling Jaya SELANGOR (May 21st)

HellStage - HOSHA Nilai, NEG.SEMBILAN (July 15th)

E/W GrindCore Finale - Rockin' Jamm Masai JOHOR (July 22nd)

BMM VIII - Metalhead​ Port Kajang SELANGOR (Sept 9th)

A Dangerous Meeting - Metalhead Port Kajang SELANGOR (Oct 14th)

USAH TERPESONA DENGAN KELEMBUTAN AKHLAK PARA PELAKU BID'AH DAN SYIRIK



Ramai di kalangan umat Islam khususnya orang awam mudah terikut-ikut dengan fahaman dan amalan yang dibawa oleh Ahli Bid’ah disebabkan oleh sifat akhlak dan ibadah yang ditampilkan olehnya.


Padahal semua ini adalah gimik atau helah Ahli Bid’ah tersebut bagi mengelabui mata orang awam dari melihat kebatilan yang dibawa oleh mereka, disamping mengharapkan sanjungan dan pujian daripada orang awam terhadap akhlak dan ibadah mereka.

Disebutkan di dalam kitab Thabaqat al-Hanabilah 1/233-234, no. 325 bahawa ada seorang lelaki mengadu kepada al-Imam Ahmad rahimahullah berkenaan seorang lelaki tua yang suka bergaul dengan salah seorang tokoh bid’ah, Harith al-Qashir yang dilihatnya sebagai seorang yang lembut akhlaknya, khusyuk dalam ibadah dan pelbagai kebaikan lainnya. Mendengarkan yang demikian, al-Imam Ahmad rahimahullah dengan marah berkata kepadanya:

Janganlah kau tertipu dengan kekhusyukan dan kelembutannya. Dan jangan kau terpedaya dengan kebiasaannya menundukkan kepalanya (iaitu menzahirkan sifat rendah dirinya) kerana sesungguhnya dia adalah lelaki yang jahat (Ahli Bid’ah). Dia itu tidaklah mengetahuinya kecuali yang telah berpengalaman dengannya!.

Sehubungan dengan hal ini, Syeikh Walid bin Muhammad Nubaih menulis di dalam kitabnya, Syarhu Ushulu Sunnah, ms. 53:

Sebahagian orang tertipu dengan Ahli Bid’ah disebabkan kezuhudan dan kekhusyukan serta tangisan atau selainnya dari banyaknya ibadah yang mereka lihat pada mereka. Akan tetapi hal ini bukanlah suatu barometer yang benar dalam mengetahui kebenaran. Nabi telah bersabda kepada para sahabatnya, menyebutkan sebahagian sifat Ahli Bid'ah:

يُحْقِرُ أَحَدُكُمْ صَلاَتَهُ قِي صَلاَتِهِ، وَصِيَامَهُ فِي صِيَامِهِ.

Salah seorang di antara kamu merasa hina solatnya (jika) dibandingkan solat mereka (Ahli Bid’ah Khawarij) dan puasanya (jika) dibandingkan puasa mereka. - Shahih Muslim, no. 1064.

Telah diriwayatkan dari al-Auza’i, ia berkata: “Telah sampai kepadaku bahawa barangsiapa yang berbuat bid’ah yang sesat maka Syaitan akan menjadikannya cinta beribadah dan meletakkan pada dirinya rasa khusyuk dan menangis agar ia dapat memburunya.

Dalam pada itu, al-Hafiz Ibnu Hajar al-‘Asqalani rahimahullah menulis di dalam kitabnya, Fath al-Baari 12/283 dengan katanya:

Orang-orang Khawarij (Ahli Bid’ah) ini digelar al-Qurra’ (para pembaca al-Qur’an) disebabkan kesungguhan dan ketekunannya dalam membaca al-Qur’an dan beribadah. Hanya saja, mereka salah faham dalam mentafsirkan makna al-Qur’an dan lebih mengkedepankan pendapat peribadi. Di sisi lain, sikap mererka sangat berlebihan di dalam menjalankan kezuhudan, kekhusyukan serta ibadah lainnya.

{PENGAJARAN PENTING}:

Baik atau tidaknya akhlak seseorang hendaklah diukur berdasarkan al-Qur'an dan al-Sunnah yang sahih, BUKAN dengan persangkaan dan perasaan semata atau gelaran agama yang disandang olehnya serta kemasyhuran yang diraihnya di sisi masyarakat. Juga bukan dengan kemasnya jubah dan serban yang dipakainya serta kelembutannya dalam berbicara.

Jika seseorang itu telah terbukti penentangannya terhadap sunnah Nabi dan para pendakwah sunnahnya, dan pada waktu yang sama tegar dalam membela kesyirikan serta bid'ah, apakah masih boleh dikatakan bahawa mereka ini adalah baik di sisi Allah dan Rasul-Nya sehingga kita mengangkat dan mengagung-agungkan mereka?

Apakah lagi sifat angkuh yang lebih besar selain daripada keangkuhan untuk tunduk kepada Allah dan Rasul-Nya?


Beza Ahli Maksiat & Ahli Bidaah



(Ahli maksiat)

- Mereka lakukan maksiat,mereka tidak pernah katakan ianya baik bahkan mereka tahu itu buruk dan keterbukaan mereka untuk bertaubat itu ada...


- Mereka sentiasa sedar maksiat mereka lakukan itu haram...
Orang ramai pun tidak akan sama sekali ikut jejak mereka..

- Mereka yang lakukan maksiat kebanyakan org anggap mereka ini drpd yang jahil,tidak alim,tidak wara'.. Jarang ahli maksiat memakai jubah,serban,duduk di dalam masjid,memberi ceramah...

- Mereka tidak ubah muka agama..Mereka berzina,mereka tidak pernah kata agama benarkan hal ini,ini perkara baik apa salahnya..

(Ahli bidaah)

- Mereka lakukan bidaah kemudian mereka katakan ini benda baik apa salahnya,walaupun nabi tidak buat,tapi nabi tidaklah melarangnya..Keterbukaan mereka utk bertaubat itu sukar kerana mereka sering meyangka hal mereka buat itu dapat pahala drp Allah swt...

- Mereka sentiasa tidak sedar bahawa perbuatan mereka itu haram sekalipun dpandang baik oleh manusia...Org ramai akan ikuti jejak langkah mereka kerana memandang ianya perkara yang baik..

- Mereka yang lakukan bidaah bukan dri golongan org2 biasa,malah org anggap mereka alim,wara',beriman,soleh,krn pakaian mereka,duduk di dalam masjid,memberikan ceramah,digelar ustaz, habib, syeikh...

- Mereka ubah muka agama itu sendiri...Contohnya nabi ajarkan ketika berlaku kematian jiran2 bawa pergi makanan ke rumah si mati kerana mereka di dalam kesedihan...Namun ahli bidaah dtg mematikan sunnah iaitu menyuruh agar keluarga si mati sediakan makanan utk isi perut imam dan makmum yang lapar...

============

Ahli maksiat dan ahli bidaah kedua2 nya pemusnah agama namun ahli bidaah lebih bahaya dalam merosakkan agama...

Orang yang memiliki kefahaman agama yang paling minimum sekalipun tahu rasuah, judi, arak dan sebagainya adalah satu kesalahan di sisi agama. Namun amat jarang orang awam yang memahami hakikat syirik dan bid'ah yang dibungkus dengan jenama agama.

Mudarat yang dibawa oleh syirik dan bid'ah jauh lebih besar berbanding maksiat seperti rasuah, judi, arak dan sebagainya. Pelaku maksiat yang memiliki akidah yang sejahtera dan ibadah yang menepati sunnah Nabi yang sahih memiliki masa depan yang cerah untuk mendapatkan keredhaan Allah sekaligus memasuki SyurgaNya berbanding mereka yang giat beribadah dan menjauhi maksiat namun akidah sarat dengan najis syirik dan ibadah berlumuran dengan lumpur bid'ah.


Kenapa bid'ah lebih bahaya daripada maksiat?

Bid'ah adalah kemungkaran. Tidak menutup aurat juga adalah kemungkaran .

Bezanya:


1- Bid'ah mencabar kesempurnaan agama Allah dengan menganggap apa yang telah disampaikan oleh Rasulullah mengandungi kekurangan sehingga ia perlu diubah, ditambah dan dikurangkan. Orang yang mencipta dan melakukan bid'ah mengambil kedudukan Allah dalam menggubal syariat dengan mencipta tatacara ibadah sendiri dan menjanjikan pahala di atas ibadah itu. Ini adalah satu bentuk kesyirikan yang besar.

2- Orang yang tidak menutup aurat sama sekali tidak pernah menganggap perbuatan itu satu ibadah yang berpahala. Malah mereka menyedarinya sebagai perbuatan maksiat di sisi Allah.

Semua dosa maksiat, sebesar dan sebanyak mana pun, tetap mendapat syafaat Nabi di Hari Kiamat kelak selagi pelakunya mati dengan membawa akidah yang sejahtera.

Namun Syirik, sebanyak mana dan sekhusyuk mana pun pelakunya beribadah, ia tetap terlepas daripada jaminan Nabi dan dengan dosa itu, dia kekal di dalam neraka kelak.

Kecuali dia sempat bertaubat sebelum ajal menjemputnya.

** GHURABA MEDIA FB**

Jumaat, 30 Jun 2017

LARANGAN MENYAMPAIKAN HADITS LEMAH/ PALSU

Assalammualaikum...

Sekarang ini, sungguh-sungguh kita telah mendengar banyak dai/ah, ustadz/ah, mamah/ aa, habaib, syaikh dan semisalnya menyampaikan di dalam banyak ceramah mereka di berbagai tempat berbagai hadits yang dinisbahkan kepada Rosulullah Shallallahu alaihi wa sallam. Atau juga kita banyak melihat di dalam aneka tulisan mereka apakah berupa buku, diktat, artikel di majalah, surat kabar, internet, postingan status di fesbuk, twitter dan yang sejenisnya tentang hal tersebut. Mereka menyampaikan hadits-hadits itu sesuai dengan tujuan dan keinginan mereka tanpa mau menerangkan hadits itu diriwayatkan oleh siapa, bagaimana kedudukan derajat hadits tersebut”, shahih atau tidak dan tidak pula menerangkan buku-buku rujukannya. Padahal boleh jadi, hadits yang dibawakan itu adalah hadits maudlu’ (palsu) atau dlo’if (lemah) yang tidak boleh diamalkan atau dijadikan dasar dalam perkara-perkara agama. Karena pada dasarnya hadits tersebut bukan perkataan atau perbuatan Rosulullah Shallallahu alaihi wa sallam, namun dinisbahkan kepada Beliau Shallallahu alaihi wa sallam, maka jadilah mereka dengan sebab itu sebagai ‘orang yang berdusta atas nama Rosul Shallallahu alaihi wa sallam’.

Hal ini, mungkin karena kebodohan mereka tentang suatu hadits dan bahayanya menyampaikan hadits lemah/ palsu, rasa malas yang menghimpit mereka untuk membuka buku-buku yang berkenaan dengan hadits-hadits tersebut atau karena mereka memang suka memudah-mudahkan diri di dalam mempelajari dan menerangkan perkara-perkara agama mereka?.

Simaklah perkataan Abu Syamah rahimahullah (lihat Tamam al-Minnah halaman 32), “Perbuatan para ulama yang membawakan hadits-hadits dla’if ini, menurut para muhaqqiq (ahli) hadits, ulama ushul dan pakar Fikih adalah SUATU KEKELIRUAN. Bahkan mereka wajib menjelaskan perkara tersebut jika mampu. Jika tidak, mereka akan terkena ancaman Rosulullah Shallallahu alaihi wa sallam di dalam hadits berikut,

عن سمرة قال: قَالَ رَسُوْلُ اللهِ صلى الله عليه و سلم: مَنْ حَدَّثَ عَنىِّ بِحَدِيْثٍ يَرَى أَنَّهُ كَذِبٌ فَهُوَ أَحَدُ اْلكَاذِبِيْنَ

1). Dari Samurah radliyallahu anhu berkata, telah bersabda Rosulullah Shallallahu alaihi wa sallam, “Barangsiapa yang menyampaikan suatu hadits dariku padahal ia mengetahui bahwasanya ia berdusta maka dia adalah salah seorang pendusta”. [HR Muslim, at-Turmudziy: 2664 dan Ahmad: V/ 19. Berkata asy-Syaikh al-Albaniy: shahih sebagaimana di dalam Shahih al-Jami’ ash-Shaghir: 6199 dan Mukhtashor Shahih Muslim: 1863].

عن سلمة بن الأكوع قال: سَمِعْتُ النَّبِيَّ صلى الله عليه و سلم يَقُوْلُ: مَنْ يَقُلْ عَلَيَّ مَاَ لَمْ أَقُلْ فَلْيَتَبَوَّأْ مَقْعَدَهُ مِنَ النَّارِ

2). Dari Salamah bin al-Akwa’ radliyallahu anhu berkata, aku pernah mendengar Nabi Shallallahu alaihi wa sallam bersabda, “Barangsiapa yang berkata atas namaku sesuatu yang TIDAK pernah aku katakan, maka siapkan tempatnya di neraka”. [HR al-Bukhoriy: 109 dan Ahmad: II/ 501 dari Abu Hurairah. Dishahihkan oleh asy-Syaikh al-Albaniy di dalam Mukhtasor shahih al-Bukhoriy: 74]

عن أبي هريرة قَالَ: قَالَ رَسُوْلُ اللهِ صلى الله عليه و سلم : مَنْ تَقَوَّلَ عَلَيَّ مَا لَمْ أَقُلْ فَلْيَتَبَوَّأْ مَقْعَدَهُ مِنَ النَّارِ

3). Dari Abu Hurairah radliyallahu anhu berkata, telah bersabda Rosulullah Shallallahu alaihi wa sallam, “ Barangsiapa yang berucap atas namaku yang TIDAK pernah aku ucapkan maka siapkan tempatnya di neraka. [HR Ibnu Majah: 34 dan Ahmad II/ 321. Berkata asy-Syaikh al-Albaniy: shahih sebagaimana di Shahih al-Jami’ ash-Shaghir: 6161 dan Misykah al-Mashobih: 5940].

عن أبى قتادة قَالَ: سَمِعْتُ رَسُوْلَ اللهِ صلى الله عليه و سلم يَقُوْلُ عَلىَ اْلمِـنْبَرِ : إِيَّاكُمْ وَ كَثْرَةَ اْلحَدِيْثِ عَنىِّ فَمَنْ قَالَ عَلَيَّ فَلْيَقُلْ حَقًّا أَوْ صِدْقًا وَ مَنْ تَقَوَّلَ عَلَيَّ مَا لَمْ أَقُلْ فَلْيَتَبَوَّأْ مَقْعَدَهُ مِنَ النَّارِ

4). Dari Abu Qotadah berkata, “Aku pernah mendengar Rosulullah Shallallahu alaihi wa sallam bersabda di atas mimbar, “Waspadalah kalian dari banyak menyampaikan hadits dariku. Barangsiapa yang hendak berkata maka berkatalah yang benar atau yang hak. Dan barangsiapa yang berucap atas namaku yang TIDAK pernah aku ucapkan maka siapkan tempatnya di neraka”. [HR Ibnu Majah: 35, Ahmad: V/ 297 dan ad-Darimiy: I/ 77. Berkata asy-Syaikh al-Albaniy: hasan sebagaimana di dalam Shahih al-Jami’ ash-Shaghir: 2684 dan Silsilah al-Ahadits ash-Shahihah: 1753].

عن المغيرة قَالَ: سَمِعْتُ رَسُوْلَ اللهِ صلى الله عليه و سلم يَقُوْلُ: إِنَّ كَذِبًا عَلَيَّ لَيْسَ كَكَذِبٍ عَلىَ أَحَدٍ فَمَنْ كَذِبَ عَلَيَّ مُتَعَمِّدًا فَلْيَتَبَوَّأْ مَقْعَدَهُ مِنَ النَّارِ

5). Dari al-Mughirah berkata, aku pernah mendengar Rosulullah Shallallahu alaihi wa sallam bersabda, “Sesungguhnya berdusta atas namaku itu tidaklah seperti berdusta atas nama seseorang. Barangsiapa yang berdusta atas namaku dengan sengaja, maka siapkan tempatnya itu di neraka”. [HR Muslim: 4. Berkata asy-Syaikh al-Albaniy: shahih, Sebagaimana di dalam Shahih al-Jami’ ash-Shaghir: 2142 dan Mukhtashor Shahih Muslim: 1862].

Adapun hadits,

مَنْ كَذِبَ عَلَيَّ مُتَعَمِّدًا فَلْيَتَبَوَّأْ مَقْعَدَهُ مِنَ النَّارِ

6). “Barangsiapa yang berdusta atas namaku dengan sengaja, maka siapkan tempatnya itu di neraka”.

Hadits ini adalah mutawatir (yakni hadits yang diriwayatkan oleh lebih dari satu shahabat). [HR al-Bukhoriy: 107 dari Zubair, 110, 7197 dari Abu Hurairah, Muslim: 3, at-Turmudziy: 2257, 2659 dari Ibnu Mas’ud, 2661 dari Anas, 2669 dari Ibnu Amr, Ibnu Majah: 30 dari Ibnu Mas’ud, 32 dari Anas, 33 dari Jabir, 36 dari Zubair, 37 dari Abu Sa’id, Abu Dawud: 3651 dari Zubair, dan Ahmad: II/ 159, 171, 214 dari Ibnu Amr, IV/ 47 dari Salamah bin al-Akwa’, I/ 389, 401, 402, 405, 436 dari Ibnu Mas’ud, II/ 410, 413, 469, 519 dari Abu Hurairah, III/ 39, 44, 56 dari Abu Sa’id, III/ 98, 113, 116, 166, 173, 176, 203, 223, 278, 279, 280 dari Anas. [Lihat Shahih al-Jami’ ash-Shaghir: 6519].

عن علي يقول: قَالَ النَّبِيُّ صلى الله عليه و سلم: لاَ تَكْذِبُوْا عَلَيَّ فَإِنَّهُ مَنْ كَذِبَ عَلَيَّ فَلْيَلِجِ النَّارَ

7). Dari Ali berkata, telah bersabda Nabi Shallallahu alaihi wa sallam, “Janganlah kalian berdusta atas namaku, karena barangsiapa yang berdusta atas namaku maka hendaklah ia masuk neraka”. [HR al-Bukhoriy: 106, Muslim: 1, at-Turmudziy: 2660, Ibnu Majah: 31 dan Ahmad: I/ 83. Berkata asy-Syaikh al-Albaniy: shahih sebagaimana di dalam shahih al-Jami’ ash-Shaghir: 7437 dan Mukhtashor Shahih al-Bukhoriy: 71].

عن ابن عمر أَنَّ رَسُوْلَ اللهِ صلى الله عليه و سلم قَالَ: إِنَّ الَّذِي يَكْذِبُ عَلَيَّ يُبْنىَ لَهُ بَيْتٌ فىِ النَّارِ

8). Dari Ibnu Umar radliyallahu anhuma bahwasanya Rosulullah Shallallahu alaihi wa sallam bersabda, “Sesungguhnya orang yang berdusta atas namaku akan dibangunkan untuknya sebuah rumah di dalam neraka”. [HR Ahmad: II/ 32, 103, 144. Berkata asy-Syaikh al-Albaniy: Shahih. Sebagaimana di dalam Shahih al-Jami’ ash-Shaghir: 1694 dan Silsilah al-Ahadits ash-Shahihah: 1618].

عن أبي هريرة قَالَ قَالَ رَسُوْلُ اللهِ صلى الله عليه و سلم: كَفَى بِالْمَـرْءِ كَذِبًا أَنْ يُحَدِّثَ بِكُلِّ مَا سَمِعَ

9). Dari Abu Hurairah berkata, telah bersabda Rosulullah Shallallahu alaihi wa sallam, “Cukuplah seseorang itu berdosa bahwa ia menceritakan semua yang ia dengar”. [HR Muslim: 5 dan Abu Dawud: 4992. Berkata asy-Syaikh al-Albaniy: Shahih sebagaimana di dalam Shahih al-Jami’ ash-Shaghir: 4482 dan Silsilah al-Ahadits ash-Shahihah: 2025].

Berkata al-Imam Ibnu Hibban rahimahullah, “Di dalam hadits ini terdapat ancaman bagi seseorang yang menyampaikan setiap apa yang ia dengar sampai ia tahu dengan seyakin-yakinnya bahwasanya hadits atau riwayat tersebut adalah shahih. [Kitab Majruhin minal Muhadditsin: I/ 16-17 oleh al-Imam Ibnu Hibban, tahqiq Hamdi Abdul Majid as-Salafi].

عن أبي هريرة عَن رَسُوْلِ اللهِ صلى الله عليه و سلم أَنَّهُ قَالَ: سَيَكُوْنُ فىِ آخِرِ الزَّمَانِ نَاسٌ مِنْ أُمَّتىِ يُحَدِّثُوْنَكُمْ بِمَا لَمْ تَسْمَعُوْا أَنْتُمْ وَ لاَ آبَاؤُكُمْ فَإِيَّاكُمْ وَ إِيَّاهُمْ

10). Dari Abu Hurairah dari Rosulullah Shallallahu alaihi wa sallam, bahwasanya Beliau bersabda, “Akan ada sekelompok orang dari umatku di akhir zaman yang menceritakan (hadits) kepada kalian yang tidak pernah didengar oleh kalian dan bapak-bapak kalian. Waspadalah kalian terhadap mereka”. [HR Muslim: 6. Berkata asy-Syaikh al-Albaniy: shahih sebagaimana di dalam Shahih al-Jami’ ash-Shaghir: 3667].

Wahai saudara-saudara muslimku, berdasarkan beberapa riwayat hadits di atas, dapat dipahami bahwa,

1]. Rosulullah Shallallahu alaihi wa sallam telah mengisyaratkan bahwa sepeninggalnya nanti akan ada orang-orang yang suka berkata atas nama Beliau padahal Beliau Shallallahu alaihi wa sallam sendiri tidak pernah mengatakannya.

Maka tak heran di masa sekarang ini banyak diantara umat yang mengaku-ngaku ustadz/ah, dai/ah, aa/ mamah dan yang semisalnya yang gemar mengatakan, “Rosulullah Shallallahu alaihi wa sallam telah bersabda/ berkata/ menyuruh/ melarang/ menganjurkan/ menyontohkan, melakukan ini dan itu, dan sebagainya”, padahal tidak ada satupun dalil hadits yang menjadi rujukannya. Kalau toh ada, hadits itu ternyata (di dalam ilmu hadits) dikategorikan sebagai hadits dlo’if (lemah) atau maudlu” (palsu).

2]. Ada perintah dari Rosulullah Shallallahu alaihi wa sallam agar waspada dari banyak menyampaikan hadits dari Beliau.

Artinya setiap muslim ketika akan menyampaikan hadits dari Nabi Shallallahu alaihi wa sallam maka hendaklah ia berusaha mencari tahu dulu (dari para ahli hadits) akan derajat hadits tersebut apakah termasuk hadits shahih atau tidak. Maksudnya hadits itu benar-benar dari Beliau atau hanya mengada-ada??

Mengapa???.

Jika nama kita saja dicatut oleh seseorang untuk keuntungan diri dan kelompoknya, tentu kita akan marah dan bahkan kalau perlu akan menuntutnya ke meja hijau. Lalu bagaimana jika nama Rosulullah Shallallahu alaihi wa sallam dicatut. Tidakkah kita marah..??

Lalu kenapa kepada para ahli hadits??? Kalau kita ingin memperbaiki apa yang ada pada kita saja kita harus datang kepada orang yang memang ahlinya. Mobil/ motor rusak, kita akan datang pada montir, rumah/ bangunan rusak, kita akan datang pada ahli bangunan, kita/ diantara keluarga kita ada yang sakit maka kita akan datang pada dokter spesialis, begitu seterusnya. Tiap-tiap sesuatu itu harus kepada ahlinya. Jadi untuk mengetahui akan keshahihan suatu hadits, ya tentu kita harus datang kepada ahlinya yaitu ahli hadits..

Sebagai umat yang berpendidikan dan berakhlak mulia, maka kita harus profesialisme yaitu mengembalikan sesuatu perkara itu kepada ahli/ profesinya. Kita tentu akan menghargai orang yang bekerja dan berbicara sesuai dengan keahliannya.

3]. Seseorang dikatakan berdusta jika ia selalu berbicara atau menyampaikan segala sesuatu yang didengar.

Di masa sekarang ini, banyak dari kaum muslimin yang suka menyampaikan ucapan-ucapan yang dianggap dari Nabi Shallallahu alaihi wa sallam, padahal ia cuma dengar-dengar saja dari ustadz fulan dan fulan. Ia tidak mau tahu atau memang enggan mencari tahu akan keberadaan hadits tersebut. Coba jika ia bertanya kepada sang ustadz yang menyampaikan hadits tersebut akan keberadaan dan derajatnya tentu itu lebih baik untuk menguatkan keyakinannya. Sehingga ia dapat kembali menyampaikan hadits tersebut kepada keluarga atau kawannya dengan tenang tanpa keraguan.

Sebab bila ia gemar menyampaikan sesuatu yang ia dengar (tanpa mau mengetahui sumbernya) maka ia dicap oleh Rosulullah Shallallahu alaihi wa sallam sebagai seorang “pendusta”.

4]. Rosulullah Shallallahu alaihi wa sallam mengancam setiap orang yang berkata atas namanya padahal Beliau tidak pernah mengatakannya dengan mendapatkan tempat/ rumah di NERAKA. Apalagi dengan sengaja ia berdusta atas nama Beliau Shallallahu alaihi wa sallam.

Maksudnya jika ada orang yang karena kebodohannya berkata tentang sesuatu pada Rosulullah Shallallahu alaihi wa sallam apakah berupa ucapan ataupun perbuatan (hadits). Padahal perkataannya (yang dikutipnya) itu bukan sabda/ perbuatan Beliau karena hadits tersebut adalah hadits lemah atau palsu maka ia kelak akan masuk ke dalam neraka.

Maka bagaimana dengan orang yang sengaja berdusta atas nama Nabi Shallallahu alaihi wa sallam, yaitu ia tahu hadits itu lemah/ palsu tetapi ia tetap menyampaikannya dan mengatakan kepada umat Islam sebagai sabda Nabi Shallallahu alaihi wa sallam.

5]. Banyak mudlarat yang dapat ditimbulkan oleh hadits lemah dan palsu itu. Diantaranya; berbohong atas nama Nabi Shallallahu alaihi wa sallam, menyebabkan terjadinya banyak tambahan dalam agama, khususnya di dalam perkara-perkara bid’ah, menyebabkan banyaknya terjadi perselisihan, perpecahan, pertikaian dan permusuhan dalam agama padahal Islam telah menganjurkan persatuan dan perdamaian, banyak di antara umat Islam yang lebih mengenal dan menghafal hadits-hadits lemah dan palsu daripada hadits-hadits shahih dan ayat-ayat alqur’an dan masih banyak lainnya.

6]. Terdapat larangan dari menyampaikan hadits lemah/ palsu. Hal ini dikarenakan untuk menjaga kemurnian agama dari campur tangan manusia di dalam menegakkan Islam. Sebab diantara keberadaannya hadits lemah dan palsu itu dikarenakan campur tangan manusia yang lemah agamanya untuk membela keyakinannya yang keliru, fanatik golongan, ingin dekat dengan para penguasa di saat itu, sengaja merusak Islam dan sebagainya. Jika setiap orang apalagi para ustadz itu dapat dengan bebasnya menyampaikan sesuatu perkara agama sesuai dengan akal logika atau hawa nafsunya tanpa dalil yang menyertainya niscaya agama kita akan rusak sebagaimana telah rusaknya agama-agama terdahulu. Kalau toh berdalil, sayangnya dalil hadits-hadits itu juga dalam keadaan cacat lantaran dikategorikan sebagai hadits lemah atau palsu. Na’udzu billah….

Wahai saudaraku, marilah kita muliakan Nabi kita Muhammad Shallallahu alaihi wa sallam dengan cara membaca, mempelajari, memahami, menghafal, mengamalkan dan menyebarluaskan hadits-haditsnya yang telah tsabit dari Beliau Shallallahu alaihi wa sallam. Milikilah buku-buku hadits dan yang berkenaan dengannya sebagaimana kita mempunyai kitab suci alqur’an. Jangan hanya mendengar tanpa mau mengetahui sumber haditsnya dan jangan cuma menyampaikan tanpa mau menyebutkan asal dan derajat haditsnya…

Mudah-mudahan penjelasan ini bermanfaat dan menjadi bahan pertimbangan lain bagi kita dari sisi lain yang selama ini kita pahami dan yakini. Karena terkadang kita tidak akan melihat keberadaan kita di posisi yang mana, apakah di posisi yang salah atau benar?, jika kita tidak melihat kedudukan lainnya dan bersikap obyektif di dalam menilai kebenaran yang hakiki.

Wallahu a’lam bi ash-Showab

*DI AMBIL DARI BLOG CINTA KAJIAN SUNNAH*

Rabu, 28 Jun 2017

Mahar Perkahwinan Fatimah Binti Rasulullah SAW




Ustaz berapakah sebenarnya mahar perkahwinan anak Nabi Saw, Fatimah? Betul ker ada ustaz kata maharnya hanya seringgit? Ada pula Ustaz lain kata mahar saidina Ali hanya Qulhuwallahu ahad. Mohon jawapan dari ustaz bin sahak.

Jawapan:

TIDAK BENAR spt yg didakwa. Sebaliknya Mahar perkahwinan anak Nabi SAW Fatimah adalah bernilai diantara 400 - 480 Dirham (mata wang Perak).

Hal ini berdasarkan riwayat drpd Ibn 'Abbas RA yg berkata:

لما تزوّجَ عليٌّ فاطمة قال له رسول الله صلى الله عليه وسلم: "أعطها شيئًا"، قال: ما عندي، قال: «أين درعك الـحُـطَـمِيّة؟

Maksudnya: "Ketikamana 'Ali ingin berkahwin dgn Fatimah. Rasulullah SAW berkata kpdnya: "berikan sesuatu kpd Fatimah (sbg Mahar)" Jawab 'Ali: "Daku tiada apa2 yg boleh diberikan kpdnya." Tanya Baginda Nabi SAW: "Mana baju besi Hutamiah milik mu?" (Riwayat Abu Daud 2118, alNasa'ie 3375, 3376 dan Ibn Hibban di dlm Sahihnya)

Baju besi Hutamiah adlh baju besi yg kuat dan kukuh sehingga mampu mematahkan pedang yg berlaga dgnnya. Ini menggambarkan kpd kita nilai dan kualiti baju besi yg diminta oleh Rasulullah SAW kpd 'Ali sbg mahar perkahwinan anak baginda.

Terdapat riwayat dr seorg Tabi'ie bernama 'ilbaa' bin Ahmar (علباء بن أحمر) yg menyatakan nilai baju besi tersebut adlh sebanyak 480 Dirham, dan Nabi SAW memerintahkan dgn sabda baginda:

اجعل ثُلُثيه في الطيب، وثلثًا في المتاع

Maksudnya: "Jadikan 2/3 drpdnya wangian dan 1/3 drpdnya barang2an." (Ibn Sa'ad dlm alTobaqaat 10/20,22, Abu Ya'la dalam Musnadnya 353)

AlTabarani juga meriwayatkan drpd Abd alAziz bin Abi Ruwad yg merupakan salah seorg Kibar Atba' Tabi'ien dgn sanad yg Hasan, bahawa baju besi Ali bernilai 480 dirham (alMu'jam alAwsath 2870)

Hal ini dikuatkn lagi dgn khutbah Umar yg berkata:

أَلا لا تُغْلُوا صُدُقَ النِّسَاءِ ، فَإِنَّهَا لَوْ كَانَتْ مَكْرُمَةً فِي الدُّنْيَا وَتَقْوَى عِنْدَ اللَّهِ ، كَانَ أَوْلاكُمْ بِهَا مُحَمَّدٌ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ، مَا زَوَّجَ أَحَدًا مِنْ بَنَاتِهِ وَلا تَزَوَّجَ أَحَدًا مِنْ نِسَائِهِ بِأَكْثَرَ مِنْ ثِنْتَيْ عَشْرَةَ أُوقِيَّةً

Maksudnya: "Janganlah kamu semua meninggikan mahar wanita, jika ia satu kemuliaan di dunia atau satu ketaqwaan di sisi Allah, maka yg lebih berhak dgnnya adlh Muhammad SAW, namun tidaklah baginda mengahwinkan salah seorg puteri baginda, tidak juga baginda mengahwini salah seorg isteri baginda lebih dr 12 Awqiah." (Abu Daud 2099, alTirmizi dan beliau menilainya sbg Sahih 1114)

1 Awqiah adalah bersamaan 40 dirham. Maka 12 Awqiah didarap 40 = 480 dirham.

Berapakah nilai 480 dirham tersebut?

Nisab bagi zakat perak ialah apabila memcecah 200 dirham. Nisab ini tiada perbezaan pendapat dalam kalangan ulama.

1 Dirham Syar'ie pula bersamaan 7/10 mithqal, lebih kurang 3 g. (Lihat alMausu'ah alFiqhiyyah 23/264)

Harga 1 gram perak hari ini, menurut http://www.livepriceofgold.com/silver-price/malaysia.html ialah RM2.31. Maka 480×3×2.31 = 3,326.4

Justeru mahar perkahwinan Fatimah binti Rasulillah SAW pd nilai hari ini 28/6/2017 ialah lebih kurang RM3,326.40

WA






Ustaz Abdul Kadir Bin Sahak FB

Isnin, 12 Jun 2017

Koleksi HADITH SHAHIH: LAILATUL-QADAR.



Koleksi HADITH SHAHIH: LAILATUL-QADAR.

Antara hadis-hadis berkenaan LAILATUL-QADAR :

Hadis 1:
Dari ‘Aisyah radhiyallahu ‘anha, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

تَحَرَّوْا لَيْلَةَ الْقَدْرِ فِى الْعَشْرِ الأَوَاخِرِ مِنْ رَمَضَانَ

“Carilah Lailatul-Qadar pada 10 malam terakhir dari bulan Ramadhan.” (HR. Bukhari no. 2020 dan Muslim no. 1169)

Hadis 2:
Dari Aisyah radhiyallahu ‘anha pula, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

تَحَرَّوْا لَيْلَةَ الْقَدْرِ فِى الْوِتْرِ مِنَ الْعَشْرِ الأَوَاخِرِ مِنْ رَمَضَانَ

“Carilah lailatul qadar di malam ganjil dari sepuluh malam terakhir di bulan Ramadhan.” (HR. Bukhari no. 2017)

Hadis 3:
Dari Ubay bin Ka’ab radhiyallahu ‘anhu, ia berkata:

هِىَ اللَّيْلَةُ الَّتِى أَمَرَنَا بِهَا رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- بِقِيَامِهَا هِىَ لَيْلَةُ صَبِيحَةِ سَبْعٍ وَعِشْرِينَ وَأَمَارَتُهَا أَنْ تَطْلُعَ الشَّمْسُ فِى صَبِيحَةِ يَوْمِهَا بَيْضَاءَ لاَ شُعَاعَ لَهَا.

“Malam itu adalah malam yang cerah yaitu malam ke dua puluh tujuh (dari bulan Ramadhan). Dan tanda-tandanya ialah pada pagi harinya matahari terbit berwarna putih tanpa memancarkan sinar ke segala penjuru.” (HR. Muslim no. 762)

Hadis 4:

عَنْ عَائِشَةَ رَضِيَ اَللَّهُ عَنْهَا قَالَتْ: – كَانَ رَسُولُ اَللَّهِ – صلى الله عليه وسلم – إِذَا دَخَلَ اَلْعَشْرُ -أَيْ: اَلْعَشْرُ اَلْأَخِيرُ مِنْ رَمَضَانَ- شَدَّ مِئْزَرَهُ, وَأَحْيَا لَيْلَهُ, وَأَيْقَظَ أَهْلَهُ – مُتَّفَقٌ عَلَيْهِ

Dari ‘Aisyah radhiyallahu ‘anha, ia berkata, “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam biasa ketika memasuki 10 Ramadhan terakhir, beliau bersungguh-sungguh dalam ibadah (dengan meninggalkan isteri-isterinya), menghidupkan malam-malam tersebut dengan ibadah, dan membangunkan isteri-isterinya untuk beribadah.” (HR. Bukhari no. 2024 dan Muslim no. 1174)

Hadis 5:
Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda.

مَنْ قَامَ لَيْلَةَ الْقَدْرِ إَيْمَانًا وَاحْتِسَابًا غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ

“Barang siapa berdiri (solat) pada malam Lailatul Qadar dengan penuh keimanan dan mengharap pahala dari Allah, maka diampuni dosa-dosanya yang telah lalu” (HR. Bukhari no. 4/217 dan Muslim 759)

Hadis 6:
Juga dari Aisyah, (dia berkata) :

كَانَ رَسُوْلُ اللَّه صَلَّى اللَّه عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَجْتَهِدُ فِي الْعَشْرِ مَا لاَ يَجْتَهِدُ فِيغَيْرِهَا

“Adalah Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersungguh-sungguh (beribadah apabila telah masuk) malam ke-10 (terakhir) yang tidak pernah beliau lakukan pada malam-malam lainnya” (HR Muslim no. 1174)

Hadis 7:
Dari hadis Abu Hurairah, beliau berkata:

عَنِ النَّبِيِّ قَالَ: مَنْ صَامَ رَمَضَانَ إِيْمَاناً وَاحْتِسَاباً غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ, وَمَنْ قَامَ لَيْلَةَ الْقَدْرِ إِيْمَاناً وَاحْتِسَاباً غُفِرَ لَهُ مَا تَقَدَّمَ مِنْ ذَنْبِهِ.

“Dari Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam , beliau bersabda: “Barangsiapa yang berpuasa Ramadhan dengan penuh keimanan dan pengharapan (dari Allah), niscaya akan diampuni dosa-dosanya yang telah lalu. Dan barangsiapa yang menghidupkan malam Lailatul Qadr dengan penuh keimanan dan pengharapan (dari Allah), niscaya akan diampuni dosa-dosanya yang telah lalu." (HR Bukhari (2/709 no.1910, 2/672 no.1802, 1/21 no.35), Muslim (1/523 no.760)

Sudah siap sediakah kita untuk memburu malam yang dijanjikan oleh Allah dimana setiap amalan malam Lailatul Qadar akan dikira dengan 1000 bulan bersamaan dengan 83 thn 4 bulan.

Marilah kita sama-sama berazam untuk mendapatkan malam Lailatul Qadar ini kerana kita tidak pasti adakah kita akan bertemu lagi malam Lailatul Qadar pada tahun hadapan. Banyakkan berdoa dan kuatkan azam untuk mengapai malam Lailatul Qadar malam yang dinanti-nantikan oleh seluruh umat Islam yang mengetahui kehebatan dan keistimewaan malam tersebut. Jangan sia-siakan usia kita dengan menangguhkan untuk beribadat dan melakukan amal soleh. Jangan. Ingatlah bahawa Firman Allah Ta’ala :

قُلْ إِنَّ الْمَوْتَ الَّذِي تَفِرُّونَ مِنْهُ فَإِنَّهُ مُلاَقِيكُمْ ثُمَّ تُرَدُّونَ إِلَى عَالِمِ الْغَيْبِ وَالشَّهَادَةِ فَيُنَبِّئُكُم بِمَا كُنتُمْ تَعْمَلُونَ

Katakanlah: “Sesungguhnya kematian yang kamu lari daripadanya, maka sesungguhnya kematian itu akan menemui kamu, kemudian kamu akan dikembalikan kepada (Allah), yang mengetahui yang ghaib dan yang nyata, lalu Dia beritakan kepadamu apa yang telah kamu kerjakan”. [Al Jumu’ah:8].

Semoga kita tidak tergolong dalam golongan yang Allah bagi peluang untuk membuat kebaikan namun kita sia-siakan dan terus menangguh-nangguh sehinggalah ajal menjemput kita. Wallahua'lam.

#admin Page Dr Ustaz Rozaimi Ramle - Hadith

SUNNAH YANG DILUPAKAN: ZIKIR SELEPAS WITIR.



SUNNAH YANG DILUPAKAN: ZIKIR SELEPAS WITIR.

عَنْ أُبَىِّ بْنِ كَعْبٍ، قَالَ كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم يَقْرَأُ فِي الْوِتْرِ بِـ { سَبِّحِ اسْمَ رَبِّكَ الأَعْلَى } وَ { قُلْ يَا أَيُّهَا الْكَافِرُونَ } وَ { قُلْ هُوَ اللَّهُ أَحَدٌ } فَإِذَا سَلَّمَ قَالَ " سُبْحَانَ الْمَلِكِ الْقُدُّوسِ " . ثَلاَثَ مَرَّاتٍ .


Daripada Ubay bin Ka'ab r.a: Rasulullah s.a.w akan membaca dalam solat witir surah Al-A'la, Al-Kafirun dan Al-Ikhlas. Selepas memberi salam baginda akan menyebutkan: 'Subhanal Malikil Quddus' (Maha Suci Tuhan Yang Maha Menguasai dan Maha Suci) sebanyak tiga kali.
[Sunan an-Nasaie, Kitab Qiyam al-Lail wa Tathowwu' an-Nahar,hadis no: 1729].

Dalam riwayat lain, daripada Abdul Rahman bin Abza r.a:

وَيَرْفَعُ بِـ " سُبْحَانَ الْمَلِكِ الْقُدُّوسِ " . صَوْتَهُ بِالثَّالِثَةِ

Baginda s.a.w menguatkan suara ketika membaca Subhanal Malikil Quddus pada kali yang ketiga. [Sunan an-Nasaie, Kitab Qiyam al-Lail wa Tathowwu' an-Nahar, no: 1733]

Dalam riwayat lain:

يَمُدُّ صَوْتَهُ فِي الثَّالِثَةِ ثُمَّ يَرْفَعُ

Baginda memanjangkan suaranya dan meninggikan suaranya pada bacaan kali yang ketiga.
[Sunan an-Nasaie, Kitab Qiyam al-Lail wa Tathowwu' an-Nahar, no: 1753]

Imam an-Nawawi berkata:

يستحب أن يقول بعد الوتر ثلاث مرات " سبحان الملك القدوس "

Disunatkan untuk menyebut selepas witir sebanyak tiga kali 'Subhanal Malikil Quddus'.
[Al-Majmu' Syarah Al-Muhazzab, jilid 3, m/s 508]

Wallahua'lam.

-ADMIN-

Page Dr. Ustaz Rozaimi Ramle - Hadith

Halaman